ITDRI Bersama BRIN Kolaborasi Riset di Mandalika untuk Dorong Transformasi Digital Indonesia
10 June 2022 | 141 views
10 June 2022
141 views

Perkembangan teknologi digital yang tidak terelakan, membuat Pemerintah Indonesia berinisiatif untuk mencetak dan mengembangkan digital talent sebanyak 600.000 orang per tahunnya. Dengan begitu, Kementerian BUMN mengarahkan Telkom Indonesia melalui Indonesia Telecommunication and Digital Research Institute (ITDRI) sebagai BUMN yang fokus di bidang teknologi digital untuk mewujudkan aspirasi tersebut, Jumat (10/6).

Melalui proses Learning, Research, and Innovation terintegrasi dan didukung oleh jaringan kemitraan Penta-Helix, ITDRI berupaya untuk mencetak digital talent berstandar global yang bisa berinovasi secara mandiri. Dengan tercetaknya digital talent tersebut, maka diharapkan dapat membantu Indonesia dalam mencapai kemandirian teknologi, meningkatkan nilai inovasi, serta membangun ekosistem digital.

Setelah satu tahun lebih berjalan, ITDRI terus membangun ekosistem kolaborasi melalui penjajakan kemitraan dengan maksud untuk mengaktifkan Penta-Helix. Salah satunya adalah kolaborasi antara Pusat Riset Ekonomi Makro dan Keuangan Badan Riset dan Inovasi Nasional (Pusris EMK BRIN) yang tertarik untuk menggandeng ITDRI untuk melakukan joint research secara berkala di Mandalika, Provinsi Nusa Tenggara Barat, Indonesia. Pusris EMK BRIN menilai bahwa ITDRI memiliki kapabilitas dalam hal Learning, Research, and Innovation untuk mensukseskan kolaborasi ini.

Adapun kolaborasi riset yang dilakukan bertujuan untuk mengembangkan tiga sektor prioritas meliputi perikanan, agribisnis, dan pariwisata berbasis penerapan teknologi. Dengan berkomitmen dalam membangun ekosistem digital, kolaborasi riset keduanya berfokus untuk memberikan solusi yang berdampak signifikan bagi perekonomian Indonesia di era revolusi digital saat ini.

Chairman of ITDRI Jemy V Confido berharap agar kolaborasi ini dapat memberikan dampak yang positif bagi perusahaan dan Indonesia.

“Dengan adanya kolaborasi riset antara ITDRI bersama BRIN ini, kami memiliki harapan yang besar untuk menghasilkan rekomendasi baik itu berupa teknologi dan bisnis maupun rekomendasi pada tiga sektor prioritas, yaitu perikanan, agribisnis, dan pariwisata. Hal ini dapat mendorong sinergi dan kolaborasi antar Penta-Helix sehingga diharapkan mampu mengatasi berbagai permasalahan di sektor tersebut dan membantu pemulihan ekonomi Nasional,” ujar Jemy.

Kepala Pusris EMK BRIN Zamroni berharap kolaborasi riset ini tidak berhenti sampai di seremonial penandatanganan, melainkan bisa berkepanjangan dan memberikan kontribusi yang lebih nyata kepada bangsa Indonesia.

“Dengan adanya kerja sama ini, bisa menjalin hubungan yang lebih baik pertama. Yang kedua adalah meningkatkan kolaborasi yang menghasilkan tidak hanya pengetahuan, tapi juga inovasi. Inovasi disini adalah yang bisa bermanfaat dalam menghasilkan kerja sama antara Telkom dan BRIN yang sifatnya mutualistik, dalam arti bahwa hasil penelitian di BRIN juga bisa dimanfaatkan secara bersama dengan dukungan teknologi dari Telkom, itu bisa bermanfaat bagi Kita (Telkom dan BRIN) juga bermanfaat bagi masyarakat secara umum,” tambah Zamroni.

Kolaborasi riset ini akan berlangsung selama 6 bulan melalui pengembangan sektor perikanan, agribisnis, serta pariwisata berbasis pemanfaatan teknologi digital. Pihak ITDRI dan BRIN mengawali perjalanan di Mandalika dengan melakukan Studi Dasar (Baseline Study) dan validasi teknologi yang akan menghasilkan rekomendasi untuk memenuhi kebutuhan teknologi serta mendorong pengembangan tiga sektor prioritas di Mandalika tersebut ke depannya.

Adanya kolaborasi riset dapat menciptakan ekosistem kolaborasi yang berdampak positif, serta memberikan rekomendasi untuk pengimplementasian teknologi di berbagai sektor di Indonesia. Tak lupa, kemitraan ITDRI dan BRIN juga diharapkan menjadi awal yang baik untuk melanjutkan kolaborasi-kolaborasi selanjutnya. (Riri/red01)

Indeks: Partners